Paparan Terbaik Dengan IE7 dan Firefox 3.0 Keatas / Best View With IE7 and Firefox 3.0 and Above

AHLAN WA SAHLAN!

PESANAN!

Pastikan anda BOOKMARK
DARUL AZZIKRI
untuk mengikuti perkembangan isu
yang dibangkitkan serta
komen-komen dari pengunjung

TRANSLATOR


web page counter

SERTAI KAMI

Klik icon untuk baca melalui FEED

Subscribe in a reader
23 October 2015

Darul Azzikri PostHeaderIcon MOHON MAAF DAN PERKONGSIAN PENGALAMAN




Dengan nama Allah yang Maha Benar yang ku cintai, Rabb yang Maha Agung meliputi segalanya, yang Maha Penyayang kepada sekelian hamba makhluk, yang Maha Pemberi Rahmat dengan mengutuskan rasul-NYA Hadhrat Junjungan Nabi Muhammad SAW yang kerananya sampailah Rahmat kesekelian alam berserta pula dengan Syafaat Baginda SAW. 


Setelah sekian lama tak menulis blog, rasanya lebih kurang 3 tahun membuatkan saya seperti tidak tahu lagi bagaimana untuk menulis blog. Fikiran jadi buntu dan jari-jemari menjadi kaku. Jadi tidak tahu bagaimana untuk memulakannya. Kalau dulu, setiap pengalaman harian akan segera saya nukilkan pada penulisan kerana bimbang ia hilang akibat lupa. Tapi kini terlalu banyak pengalaman yang dilalui selama beberapa tahun ini hilang begitu saja akibat terlupa dan tidak sempat dinukilkan dalam bentuk tulisan agar dapat dikongsikan bersama di blog ini.

Ramai juga yang mengirim email dan mesej di facebook bertanya mengenai artikel diblog yang dah lama tak dikemaskini. Sebenarnya selama saya tidak mengemaskini artikel diblog, saya berkelana ke Indonesia ditanah jawa dan berakhir di Sumatera Barat untuk menambah ilmu kerana merasakan ilmu rawatan islam yang saya ada terlalu cetek dan sedikit. Bahkan saya juga pada ketika itu berusaha mendalami ilmu tasawwuf. Ditanah jawa saya berkelana menziarahi makam-makam para Wali Songo dan akhirnya ke Payakumbuh, Sumatera Barat menziarahi guru-guru dan surau Baitul Ibadah yang pernah al-marhum datuk saya kunjungi untuk menuntut ilmu. Selama itu juga saya mendalami ilmu rawatan ketagihan dadah.

Bermula dari penghujung tahun 2011 kalau tak salah saya, hinggalah sekarang saya sering ke surau Guru saya di Payakumbuh, Sumatera Barat. Apatah lagi setelah saya diberi kepercayaan oleh Guru sebagai salah seorang penerusnya bagi menyebarkan luaskan ilmu yang diajarkan kepada saya. Boleh kata setiap 3 atau 4 bulan sekali saya akan berangkat ke Payakumbuh, Sumtera Barat mengunjungi Guru dan mendalami ilmu rawatan islam dan tasawwuf. Ada juga yang pernah menjadi “Orang Besar” Negara kita yang menjemput Guru saya ke Putrajaya untuk berubat beberapa tahun dulu. Atas kesibukan menuntut ilmu itulah yang membuatkan saya semakin tidak ada masa untuk mengemaskini blog.

Pada awal tahun 2014 pula, Bonda saya yang tercinta telah berpulang keRahmatullah. Setelah kepergian Bonda, hampir 3 bulan juga saya berkurung diri tidak bercampur dengan orang luar mahu pun jemaah Darul Azzikri dan adik-beradik saya. Fikiran saya jadi buntu tak tahu apa yang nak dibuat dan fikir. Rasa seolah ruh saya juga turut pergi mengikut al-marhumah Bonda. Selama itu, saya lansung tidak boleh melakukan rawatan. Dalam waktu itu pernah juga saya buat rawatan kepada orang-orang tertentu saja, tapi ternyata seperti dah hilang bisa. Apa yang saya “tengok” pun dah tak tepat lagi ketika itu. Itulah yang  membuatkan hati menjadi tawar untuk meneruskan menjadi perawat. Ketika itu dipusat rawatan, kami hanya melakukan rawatan pemulihan dadah. Itu pun rawatannya saya serahkan kepada salah seorang bekas pesakit ketagihan dadah yang dah pulih sepenuhnya yang sudah menjadi murid serta perawat sepenuh masa. Manakala rawatan lain-lain selain rawatan dadah, saya serahkan sepenuhnya kepada abang ipar saya yang turut menganggotai jemaah Darul Azzikri tiga tahun lalu yang saya bawa juga ke Payakumbuh untuk mempelajari ilmu rawatan islam dan tasawwuf bersama-sama saya sehingga akhirnya baru-baru ini beliau dianugerahi dengan gelaran Tengku Tuah oleh Guru.

Kerana itu juga saya sering mengunjungi Guru di Payakumbuh untuk mengubati diri sendiri yang menjadi “kosong” tiba-tiba sebaik kematian Bonda. Mungkin akibat perasaan kasih kepada Bonda yang sangat menebal menbuatkan saya jadi begitu. Andainya kalian tahu betapa hebat, tinggi, mulia dan makbulnya taraf seorang ibu, pastinya kalian juga akan jadi seperti saya apabila kehilangan Rahmat Allah yang sebesar-besarnya. Rahmat yang menentukan untung nasib kita didunia dan diakhirat. Rahmat itu adalah IBU. InsyaAllah jika berkelapangan akan saya kongsikan kisah RAHMAT Allah yang bergelar IBU ini diblog ini yang mana sering saya kongsikan kepada pesakit-pesakit rawatan dadah yang datang untuk mendapatkan rawatan.


Inilah apa yang berlaku kepada saya dan kenapa blog ini sudah lama tidak dikemaskini. Saya susun sepuluh jari mohon ampun maaf kepada orang-orang yang sering menanti kemaskini artikel blog dan yang email serta mesej ke facebook saya. Terima kasih atas sokongan kalian selama ini. Alhamdulillah.


WalLahHu Ta’alaa A’lam...

Oleh :
‘Abdu Dha’if Faqir Haqir
Tengku Ridhuan Al-Azzikri

Artikel Berkaitan:

blog comments powered by Disqus

HUBUNGI KAMI

Sila hubungi kami untuk sebarang pertanyaan atau temujanji di no :

Hamzah : 017-339 1709
Zakwan : 010-219 4111
Suhazri : 013-2016017

FACEBOOK BADGE

Labels

  • (33)
  • (43)
  • (3)
  • (10)
  • (4)
  • (2)
  • (12)
  • (1)
  • (4)
  • (17)
  • (16)
  • (2)
  • (1)
  • (1)
  • (2)
  • (3)
  • (1)
  • (2)
  • (11)
  • (1)
  • (4)
  • (2)
  • (3)
  • (65)
  • (1)
  • (10)
  • (10)
  • (82)
  • (10)
  • (11)
  • (10)
  • (6)
  • (2)
  • (24)
  • (1)
  • (2)
  • (5)
  • (4)
  • (4)
  • (3)
  • (24)
  • (1)
Darul Azzikri Back to Top

LANGGANAN EMAIL

Dapatkan post/artikel terkini dengan melanggan melalui email. Setiap post/artikel terbaru akan dihantar terus ke email anda.

Enter your email address:

Delivered by : FeedBurner

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net

Ping your blog, website, or RSS feed for Free

POST TERKINI

DAFTAR SENARAI

BlogMalaysia.com SEO Stats powered by MyPagerank.Net

Free Web Directory And Free Back link

POST PALING POPULAR