Paparan Terbaik Dengan IE7 dan Firefox 3.0 Keatas / Best View With IE7 and Firefox 3.0 and Above

AHLAN WA SAHLAN!

PESANAN!

Pastikan anda BOOKMARK
DARUL AZZIKRI
untuk mengikuti perkembangan isu
yang dibangkitkan serta
komen-komen dari pengunjung

TRANSLATOR


web page counter

SERTAI KAMI

Klik icon untuk baca melalui FEED

Subscribe in a reader
02 September 2017

Darul Azzikri PostHeaderIcon PULIH DARI KETAGIHAN DADAH (KISAH 16)



Dengan nama Allah yang Maha Benar yang ku cintai, Rabb yang Maha Agung meliputi segalanya, yang Maha Penyayang kepada sekelian hamba makhluk, yang Maha Pemberi Rahmat dengan mengutuskan rasul-NYA Hadhrat Junjungan Nabi Muhammad SAW yang kerananya sampailah Rahmat kesekelian alam berserta pula dengan Syafaat Baginda SAW.

Kisah dan pengakuan ini telah di emailkan kepada saya dan disiarkan tanpa sebarang pengubahsuaian. Bacalah kisah dan pengaku ini, semoga ianya dapat memberikan sedikit harapan kepada yang diluar sana. Ini kisahnya :

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang ....

Assalamualaikum…. Disini saya ingin berkongsi kisah bersama semua lebih-lebih lagi mereka yang pernah mengalami masalah yang sama dengan keluarga saya, agar pengalaman kami sekeluarga dapat menjadi panduan sekiranya mahu mencari penyelesaian terhadap masalah dan penyakit serta kearah kehidupan yang lebih baik.

Alhamdulillah…….. dengan izin Allah S.W.T melalui Ustaz Zakwan dari Pusat Darul Azzikri adik saya telah berubah sepenuhnya.

Sebagai anak sulung daripada 3 adik beradik, keluarga banyak bergantung kepada saya. Kami sekeluarga mula mengesyaki bahawa adik saya ini mengambil dadah tapi kami tidak mengetahui jenis dadah yang diambil. Mak mula mengetahui adik mengambil dadah ini apabila duit yang saya kirimkan untuk membeli susu kepada anak saya habis digunakan oleh adik saya. Saya sebelum ini bekerja di Sabah dan suami bekerja di KL jadi saya terpaksa meninggalkan anak sulung saya selepas habis berpantang kepada emak saya di Kedah. Setiap bulan saya akan memasukan duit keperluan keluarga dan anak kepada adik saya. Namun begitu, kadang-kadang duit yang dimasukan itu tidak sepenuhnya di berikan kepada emak saya. Bermacam-macam alasan di beri apabila dia telah menggunakan duit tersebut. Adik saya ini juga tidak bekerja dan apabila dia bekerja mesti tidak bertahan lama. Dipendekkan cerita, semasa saya berpantang anak kedua, sikap dan tingkah laku adik saya ini semakin menjadi-jadi. Sekiranya dia meminta duit dan saya tidak mengendahkan atau lambat memberi kepadanya dia akan marah-marah.

Saya dan emak mula berfikir untuk membuat sesuatu supaya adik saya mengaku bahawa dia mengambil dadah. Namun usaha kami gagal dan saya telah memberi cadangan kepada emak saya untuk menghantar adik saya berubat di Pusat Darul Azzikri. Pada Januari 2017, saya telah menghubungi Ustaz Hamzah dan menceritakan masalah saya kepadanya. Setelah habis berpantang, saya telah kembali ke KL. Seminggu selepas itu, mak menghubungi saya memaklumkan adik saya mengamuk di sebabkan mak saya tidak memberi duit kepadanya. . Selama ini, mak saya banyak berabis duit dan sentiasa yakin bahawa adik saya tidak terlibat dengan najis dadah, namun anggapan mak saya itu silap apabila banyak kali mak menjumpai alat untuk menghisap dadah di dalam bilik adik saya. Akhirnya mak saya nekad meninggalkan adik saya bersendirian di kampung dan beliau datang ke rumah saya.

Apabila mak saya tiba di KL, dia nekad menyuruh saya menghubungi pihak AADK untuk membuat laporan mengenai adik saya dan setelah berbincang dengan adik bongsu, kami merasakan ini sahaja jalan penyelesaian yang kami ada untuk menyedarkan adik saya. Saya nekad menghubungi pihak AADK dan 2 hari selepas itu, pihak AADK telah membuat serbuan ke rumah saya di kampung dan kebetulan adik saya tiada di rumah. Keesokan harinya, dia telah menghubungi saya dan memaklumkan dia tidak mahu duduk di kampung lagi dan nak datang ke rumah saya.

Dirumah saya, kami Nampak dia gelisah dan dia sering memaklumkan badan-badan dia sakit dan tidak boleh tidur. Sampai satu tahap dia demam dan batuk yang teruk. Mak saya sentiasa memujuknya untuk mendapatkan perubatan. Kami sekelurga memberi kata dua kepadanya sama ada berubat atau dihantar ke pusat pemulihan. Akhirnya adik saya bersetuju untuk membuat Rawatan dipusat Darul Azzikiri.

1 April 2017 kami telah menghantar adik saya ke pusat ini dan Alhamdulillah sekarang adik saya sudah pulih sepenuhnya. Dia tidak lagi seperti sebelum ini. Solat 5 waktu sentiasa di jaga. Kami sekeluarga amat bersyukur dan amat berterima kasih kepada ustaz-ustaz yang banyak membantu adik saya. Mak saya pun Alhamdulillah tidak lagi gelisah memikirkan masalah adik saya ini.

Dikesempatan ini saya ingin mengucapkan terima kasih kepada ustaz-ustaz yang merawat adik saya dan kawan-kawan yang lain di Darul Azzikri. Hanya Allah sahaja yang mampu membalas jasa anda semua. Kepada semua sekiranya ingin mendapatkan perubatan boleh menghubungi Pusat ini.

Kak (017-6258597)


WalLahHu Ta’alaa A’lam...

Oleh :
‘Abdu Dha’if Faqir Haqir

Tengku Ridhuan Al-Azzikri
05 August 2017

Darul Azzikri PostHeaderIcon PULIH DARI KETAGIHAN DADAH (KISAH 15)



Dengan nama Allah yang Maha Benar yang ku cintai, Rabb yang Maha Agung meliputi segalanya, yang Maha Penyayang kepada sekelian hamba makhluk, yang Maha Pemberi Rahmat dengan mengutuskan rasul-NYA Hadhrat Junjungan Nabi Muhammad SAW yang kerananya sampailah Rahmat kesekelian alam berserta pula dengan Syafaat Baginda SAW.

Kisah dan pengakuan ini telah di emailkan kepada saya dan disiarkan tanpa sebarang pengubahsuaian. Bacalah kisah dan pengaku ini, semoga ianya dapat memberikan sedikit harapan kepada yang diluar sana. Ini kisahnya :

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang ....

Pada 14 April 2017, saya dikejutkan oleh panggilan telefon dari kenalan Angah sekitar jam 1 pagi.

Khabar yang diterima, Angah berkelakuan ganjil dan sangat agresif sehingga rakan-rakannya terpaksa membawa beliau ke balai polis agar tidak berlaku sebarang kejadian yang tidak diingini di kolej. Angah belajar di sebuah kolej di selatan tanahair.

Sekitar jam 4 pagi, pegawai polis dari balai berkenaan menalifon saya dan bertanyakan beberapa soalan tentang Angah.
Seandainya tiada siapa datang untuk menjemput Angah, mereka akan menahan Angah untuk siasatan kerana merasakan Angah telah terlibat dengan salahguna bahan-bahan terlarang/dadah.

Berderau darah dan seribu persoaalan timbul di kepala.
Saya segera melakukan solat-solat sunat dan membaca Al-Quran serta berdoa agar segalanya selamat.

Along (Abang kepada Angah) bersama rakannya dari Kuala Lumpur bergegas ke selatan tanahair untuk menjemput Angah pulang.

Pesanan saya kepada Along, apapun terjadi Angah mesti dibawa pulang.

Alhamdulillah, Along sampai ke balai dan berjaya memujuk Angah untuk balik ke Kuala Lumpur.
Tetapi mereka perlu singgah ke hostel untuk mengambil barang2 kepunyaan Angah.

Namun, tiba di hostel, Angah sekali lagi menjadi agresif dan enggan untuk mengikut Along utk pulang.
Along menalifon saya dan saya terus bercakap dengan Angah dan memintanya untuk pulang. Syukur Alhamdulillah, beliau akur.

Sekali lagi saya memberi pesan kepada Along agar tidak berhenti di mana2 RnR selagi berada di dalam negeri di selatan tanahair itu

Di rumah saya menyediakan air bacaan ayat-ayat Al-Quran untuk Angah mandi sebaik beliau tiba ke rumah.
Alhamdulillah, Along, Angah dan rakan Along tiba sekitar asar di rumah dan saya terus memintanya mandi dan kemudian tidur dan rehat secukupnya.

Waktu tiu saya memikirkan bahawa Angah tidak terlibat dengan bahan2 terlarang seperti dadah dsbnya. Saya hanya fikir Angah mungkin terlalu tertekan menghadapi final examnya dan tekanan melampau mampu membuatkan seseorang itu 'tersampuk' atau 'disampuk' oleh makhluk halus.

Angah tidur dari Asar hingga maghrib. Malam itu Angah tidak tidur. Saya masuk ke bilik dia dan berbual2 dengan beliau. Beliau mengaku telah mengambil bahan terlarang iaitu ganja. Bagi saya, ganja dalam dosej terkawal tidak akan memberikan impak yang sangat dahsyat sebagaimana yang dialami oleh Angah. Dan Angah juga berjanji untuk berhenti dari mengambil dadah tersebut.

Sekitar jam 4 pagi Angah mahu keluar rumah. Saya menahannya kerana terlalu awal. Dia kemudiannya bersiap untuk keluar sekitar jam 5 pagi. Ingin ke masjid katanya. Sekitar jam 9 pagi, Angah tidak pulang2 dan kami sekeluarga menjadi risau. Along kemudiannya keluar untuk mencari Angah. Setengah jam kemudian, saya dan isteri turut keluar. Rupanya Angah sedang di kejar polis. Beberapa kejadian telah berlaku. Angah di tahan di balai polis kerana ada report polis terhadapnya.

Allahuakhbar. Lemah semua sendi-sendi tubuh badan. Airmata sesekali bercurahan. Di balai polis Angah sesekali jadi agresif sehingga beliau perlu digari dan dipakaikan baju yang mengikat ketat kedua-dua tangannya.
Keadaan Angah yang tidak stabil membuatkan Angah perlu menjalani proses pemeriksaan di hospital.

Di hospital, Angah disahkan mengambil dadah jenis ganja. Doktor memberikan ubat tidur dan penenang. Namun pegaruh dadah di dalam tubuh Angah sangat kuat sehingga ubatan yang diberi termasuk suntikan tidak memberikan sebarang kesan. Saya dan isteri bersetuju agar Angah ditahan di wad saiko untuk pemeriksaan dan rawatan lanjut.

Harapan kami, agar Angah segera sembuh. Namun, keadaan Angah begitu juga. Beliau terlalu agresif bila ubat penenang dan ubat tidur yang diberi hilang kesannya. Doktor dan pembantu hospital menalifon kami setiap hari sehinggalah mereka memanggil kami untuk berbincang untuk menjalankan rawatan ECT kepada Angah. ECT adalah rawatan menyalurkan caj-caj elektrik ke otak pesakit. Kami terima banyak pendapat agar tidak menggunakan rawatan itu terhadap Angah.

Saya dalam masa itu terus 'mencari' pusat-pusat rawatan yang lebih bercorak 'natural healing' yang ada menekankan unsur-unsur keagamaan. Saya 'terjumpa' beberapa pusat rawatan dan mula membuat senarai pendek untuk menghubungi mereka satu persatu.

Pusat Rawatan Darul Azzikri adalah salah satu dari yang telah saya senarai pendek. Saya baca beberapa testimoni pesakit-pesakit yang telah berjaya dirawat. Saya hubungi Ustaz Wan melalui whassap dan bertanya beberapa soalan, di antaranya cara atau kaedah perubatan dan kos yang terlibat.

Setelah berpuas-hati dengan penjelasan yang Ustaz Wan berikan, saya berbincang dengan ahli keluarga terdekat dan kami bersetju untuk menghantar Angah ke Darul Azzikri untuk menjalani rawatan pemulihan. Saya kemudiannya bertindak membatalkan rawatan ECT dan seterusnya mengeluarkan Angah dari hospital untuk menjalani rawatan di Darul Azzikri dengan segala risiko saya tanggung sendiri.

Angah mula menjalani rawatan di Darul Azzikri pada 26 April 2017. Setiap 2 hari atau 3 hari sekali, saya bertanyakan khabar Angah melalui Ustaz Wan. Alhamdulillah, situasi Angah terkawal dan mengikut setiap kaedah rawatan yang dikenakan ke atasnya. Untuk 2 minggu yang pertama, kami sekeluarga memang tidak dibenarkan melawat kerana ianya adalah waktu-waktu kritikal dalam proses rawatan dan keadaan Angah sangat parah. Kami faham dan akur serta terus memanjatkan doa kepada Allah agar Angah diberi kesembuhan dan keafiatan seperti sediakala.

Alhamdulillah, kami dapat melawat Angah pada minggu ke 3. Syukur Angah sudah mula menampakkan dirinya bersedia untuk menjalani proses-proses rawatan seterusnya. Kaedah rawatan Darul Azzikri kepada setiap pesakitnya yang melibatkan proses pembersihan, penyucian dan pemantapan saya lihat amat berkesan buat Angah dan rakan-rakannya. Selebihnya, motivasi yang diberikan oleh para perawat secara terus menerus mampu mengembalikan semangat kepada para pesakit untuk bangkit bangun dan bebas sepenuhnya dari pengaruh dan gejala dadah.

Setelah menerima rawatan selama sebulan, kesihatan Angah telah menunjukkan yang beliau sangat positif untuk sembuh sepenuhnya. Namun kami bersetuju untuk Angah tinggal lagi sebulan agar beliau benar-benar sembuh sepenuhnya. Alhamdulillah, Angah dibenarkan pulang pada 16 Jun 2017 iaitu 3 hari sebelum hari raya untuk 'cuti' selama 2 minggu.

Namun, Ustaz Wan memberikan khabar gembira buat kami, dengan izinNya jua, Uztaz Wan memberitahu bahawa Angah dilihat telah pulih sepenuhnya tetapi perlu dipantau dengan baik dan seandainya keadaan Angah terus baik, Angah tidak lagi perlu menyambung rawatannya.

Syukur, Alhamdulillah.
Berita yang diterima adalah merupakan satu anugerah dari Yang Maha Esa dan ianya seolah merupakan satu hadiah hari raya buat kami sekeluarga. Keadaan Angah kini telah kembali normal dan kami telah membuat keputusan untuk menukar tempat pengajian Angah dari selatan tanahair ke kuala lumpur agar kami dapat terus memantaunya setiap masa. Hidup adalah ujian. Ujian yang dihadapi pasti disertakan dengan jalan keluar. Mengambil hikmah dari setiap usai ujian yang dihadapi adalah kefahaman yang tidak ternilai harganya.

Terima kasih tidak terhingga kepada para perawat Darul Azzikri yang bagi saya sangat berpengalaman dalam bidang ini. Buat Ustaz Wan, Ustaz Yi dan Apak serta para pembantu di Darul Azzikri, hanya Allah Yang Mampu membalas jasa serta pengorbanan kalian demi membantu ummat agar dapat kembali beribadah kepadaNya sebagaimana yang dikehendakkiNya.

Kami sekeluarga mendoakan agar kalian senantiasa diberikan taufiq, hidayah, rahmat, kekuatan, kemudahan dan perlindunganNya dalam setiap turun naik nafas di atas dunia yang fana ini.

Insya Allah.

Wasalam.

Ayah Hp : 016-2067469


*Video berkaitan angah ini kami uploadkan di facebook page Darul Azzikri - Pusat Rawatan Islam dan Alternatif dengan mendapat izin dari angah dan ayahnya. Semoga video itu nanti boleh menjadi peringatan betapa bahayanya pengambilan dadah ganja yang berterus dan semua jenis dadah.

WalLahHu Ta’alaa A’lam...

Oleh :
‘Abdu Dha’if Faqir Haqir

Tengku Ridhuan Al-Azzikri
06 June 2017

Darul Azzikri PostHeaderIcon PULIH DARI KETAGIHAN DADAH (KISAH 14)




Dengan nama Allah yang Maha Benar yang ku cintai, Rabb yang Maha Agung meliputi segalanya, yang Maha Penyayang kepada sekelian hamba makhluk, yang Maha Pemberi Rahmat dengan mengutuskan rasul-NYA Hadhrat Junjungan Nabi Muhammad SAW yang kerananya sampailah Rahmat kesekelian alam berserta pula dengan Syafaat Baginda SAW.

Kisah dan pengakuan ini telah di emailkan kepada saya dan disiarkan tanpa sebarang pengubahsuaian. Bacalah kisah dan pengaku ini, semoga ianya dapat memberikan sedikit harapan kepada yang diluar sana. Ini kisahnya :

Bismillahirrahmanirrahim,

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang…
Assalamualaikum. Aku harap nukilan ku ini dapat dijadikan pengajaran dan iktibar buat mereka yang senasib denganku. aku merupakan seorang isteri kepada seorang bekas penagih dadah. Dipendekkan cerita, aku mengenali suamiku melalui kakakku. Setelah itu, suamiku menggunakan aplikasi Facebook untuk berkomunikasi denganku. setelah sebulan lebih berkenalan, tiba-tiba dia mengatakan hasratnya untuk mengahwiniku. Tanpa banyak bicara, aku bersetuju dengan hasratnya itu. Aku sememangnya sedar akan hakikat bahawa dia pernah mengambil dadah jenis ice atau syabu. Tetapi, dia telah pun berjanji untuk meninggalkan tabiatnya itu dan bersungguh-sungguh untuk menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang suami.

Untuk pengetahuan semua, saya merupakan seorang mualaf dan tidak mempunyai pengetahuan langsung tentang Islam. Namun oleh kerana yakin dengan kata-kata dan janji manis yang ditaburkan oleh dia saya pun mengahwininya pada tanggal 19 Disember 2015. Saya bekerja di Kuala Lumpur manakala suami saya pula tinggal di Kuching bersama keluarganya. 6 bulan pertama setelah berkahwin, dia sentiasa meminta duit daripada saya. Jika tidak diturutkan, dia akan mengamuk dan memaki hamun saya di dalam telefon dan juga tidak berkomunikasi sehingga berbulan lamanya Sampaikan saya harus pulang ke Kuching untuk memujuknya. Saya faham isi hatinya yang mungkin merindui saya sebab itu lah dia mula mengambil semula ice ketika itu. Sampaikan pada satu tahap dia telah menjual barang-barang di rumahnya untuk mendapatkan wang bagi mendapatkan bekalan ice.

Suami saya tidak bekerja pada ketika itu jadi wang semestinya menjadi masalah baginya. Pada ketika itu, dia telah membangkitkan kemarahan kedua orang tuanya. Oleh sebab itu, dia telah berkeras untuk pergi ke Kuala Lumpur dan berjumpa dengan saya. Setelah lebih 3 minggu berada di Kuala Lumpur tanpa bekalan ice, secara perlahan-lahan dia berubah kepada dirinya yang normal. Ku sangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengahari. 3 bulan selepas itu, iaitu pada hujung bulan September, saya mendapati pada suatu malam itu, perangainya tidak seperti biasa. Dia berkelakuan gelisah dan matanya terbeliak dan seolah-olah resah seperti sedang mencari sesuatu. Kemudian, saya mengesyaki bahawa dia telah kembali mengambil ice.

Saya cuba bertanya kepada dia namun di amenafikan sehinggalah selepas beberapa hari kemudian dia telah membuat satu pengakuan yang benar-benar menghancurkan hati saya. Benarlah firasat hati saya tentang dia, hancur luluh hati saya mendengar pengakuan jujur daripadanya itu. Dari saat itu, bermulalah episod hitam dalam hidupku. Semua barang kemas ku habis digadai. Tidak cukup dengan itu, barangan dalam rumah mertuaku juga menjadi sasarannya. Kami memang tinggal bersama mertuaku. Bulan demi bulan berlalu, dia tidak menampakkan sebarang perubahan sehinggalah pada suatu hari itu, dia telah menggunakan kereta saya dan telah menjual keempat-empat sport rim dan tayar kereta saya. Saya telah mengambil kata putus setelah berbincang dengan orang tuanya untuk menghantarnya berubat melalui perubatan islam.

jadi, kami pun mencari melalui laman sesawang untuk mencari tempat perubatan bagi memulihkannya bukan sahaja dari segi jasmani, malah juga dari segi rohani. Melalui laman sesawang, kami telah mendapati sebuah tempat yang dinamakan “Darul Al-Zikri”. Sebagai percubaan, kami bersepakat untuk menghantarnya ke sana untuk seminggu. Di sana kami mengikuti perkembangannya melalui ustaz Zakwan. Saya sebagai isteri sentiasa bersabar menunggu dia pulih dan sentiasa berdoa agar dia dibukakan pintu hatinya. Sepanjang dia berada di sana, saya tidak dapat menghubunginya .

Setelah genap seminggu berada di sana, syukur Alhamdulillah dia telah kembali kepada dirinya yang asal:- kuat makan dan banyak bercakap. Saya dan keluarga mertua menyambut kepulangannya dengan hati yang gembira. Selang seminggu kemudian, kami dapat melihat banyak perubahan yang terdapat pada dirinya. Yang paling ketara, Alhamdulillah dia tidak meninggalkan solat 5 waktu dan solat taubat yang selalunya dia lakukan selama seminggu berada di sana. Terima kasih kepada Allah kerana mengembalikan suamiku balik ke pangkuan ku dan juga ustaz-ustaz yang banyak memberi bantuan kepadanya sepanjang dia berada di sana. Satu perkara yang menjadi pengajaran buat diriku ialah untuk tidak berputus asa dan bergantung harap terhadap Allah SWT.

Adha (Isteri)
Hp: 013 8323714

WalLahHu Ta’alaa A’lam...

Oleh :
‘Abdu Dha’if Faqir Haqir

Tengku Ridhuan Al-Azzikri
16 April 2017

Darul Azzikri PostHeaderIcon PULIH DARI KETAGIHAN DADAH (KISAH 13)




Dengan nama Allah yang Maha Benar yang ku cintai, Rabb yang Maha Agung meliputi segalanya, yang Maha Penyayang kepada sekelian hamba makhluk, yang Maha Pemberi Rahmat dengan mengutuskan rasul-NYA Hadhrat Junjungan Nabi Muhammad SAW yang kerananya sampailah Rahmat kesekelian alam berserta pula dengan Syafaat Baginda SAW.

Kisah dan pengakuan ini telah di emailkan kepada saya dan disiarkan tanpa sebarang pengubahsuaian. Bacalah kisah dan pengaku ini, semoga ianya dapat memberikan sedikit harapan kepada yang diluar sana. Ini kisahnya :

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang ....

Hari ini ku kumpul seluruh kekuatan hati dan perasaan dengan linangan air mata kesyukuran untuk menulis pengalaman ini dengan harapan dan niat ikhlas mudah2an akan boleh menjadi iktibar dan dorongan agar  dapat membantu memberi keyakinan dan kekuatan kepada keluarga2 yang senasib dengan ku ....

Aku memiliki  keluarga sederhana dan dianugerahi oleh Allah anak perrmpuan dan juga anak lelaki ...

Satu hari waktu aku di pejabat,aku dikejutkan dengan wassap dari anak bongsu ku yang menuntut di kolej memberi tahu bahawa dia mengalami sakit kepala yang amat  sangat .dan tidak dapat pergi ke kolej ..melalui wassap itu juga dia membuat pengakuan bahawa dia  telah  terlibat dengan dadah ... Dan meminta aku  menjemputnya pulang kerana ingin berubat.. Aku rasakan dunia ku gelap, hati ku hancur luluh.. walau bagaimana pun aku bergegas bersama suami kerumah sewanya... Aku mendapatkan dirinya dalam keadaan terbaring lemah dengan wajah yang pucat dan dirinya hampir tidak mengenali aku ibunya..

Aku cium dahinya dengan penuh kasih sayang sambil memberitahu "mak da datang untuk menjemput adik pulang..." ku papah dia turun ke kenderaan..sepanjang di dalam kenderaan aku perhatikan anak bongsu ku seperti hilang ingatan.. dan dari mulutnya tidak berhenti menyebut "adik ingin berubah.. adik nak elok... adik nak berubat.. adik nak jumpa ustaz..." air mata ku menitis laju.. aku usap perlahan belakangnya sambil berkata .."iya nak, mak akan hantar adik berubat ..mak akan cari ustaz .."

Sampai di rumah dia sentiasa seperti dalam ketakutan , sentiasa mencari dan memanggil nama ku di waktu tidur ..aku bantu anak ku perlahan-lahan apa yang aku termampu, aku bekalkan anak bongsu ku dengan surat yasin ..ku suruh dia membaca setiap kali selepas solat, sehingga berulang kali.. Sementara itu  kakaknya berusaha mencari tempat untuk berubat sambil mencari-cari di dilaman web , sehingga terjumpa sebuah pusat pemulihan yang indah namanya "DARUL AZZIKRI"...sesuai dengan keinginan bongsu ku nak berjumpa ustaz .. anak perempuan ku cuba menelefon ke nombor yang tertera di laman web tersebut dan disitukah bermulanya kami kenal Ustaz Zakwan ..seorang ustaz yang amat baik di hati kami  sekeluarga ..

Setelah perbincangan dan persetujuan dibuat, kami  sekeluarga menghantar si bongsu ku ke pusat pemulihan Azzikri .., selama di sana kami tidak dibenarkan berhubungan secara terus melainkan melalui ustaz Zakwan. Kami sentiasa dimaklumkan tentang perkembangan diri anak bongsu ku dari semasa ke semasa apabila kami bertanya ..pengisian pemulihan di pusat ini adalah berasaskan solat dan zikir , yang mana anak bongsu kudiajar ilmu solat yang betul dan selepas selesai solat akan melakukan zikir, mendengar guru mengajar pengajian Kitab dan diajar dengan solat sunat terutama sekali sunat taubat ..aku berdoa kepada Allah supaya anak ku diberi kesembuhan darl sakitnya dan tidak putus asa memohon kepada Allah memohon  Allah memakbulkan doa2 hambanya yg hina ini ..

Selama 2 bulan 2 minggu anak ku di Darul Azzikri, pada hari yang dijanjikan kami sekeluarga menjemputnya pulang ..Semasa bersama kami sekeluarga, kami melihat banyak perubahan pada anak bongsu ku ..keadaannya semakin beransur pulih secara perlahan-lahan, solat 5 waktu sentiasa dilakukan apabila tepat waktunya, menjadi hambaNYA yang cintakan zikrullah, sentiasa bermunajat disepertiga malam, dan melakukan Solat taubat, juga sentiasa melakukan solat dhuha, setiap kali selesai solat 5 waktu  setelah zikir, sentiasa menghafal surah2 dalam Muqaddam sehingga banyak surat yang telah dihafalnya ..Syukur Alhamdulillah kepada Allah yang Maha Kasih Sayang kepada hamba2nya, lagi Maha Mendengar doa2 setiap hambanya ..

Ku pohon pada Allah semuga anak ku terus "ISTIQOMAH " dalam taubatnya dan dalam penyesalan terhadap dosa2 lalunya ...Semuga Allah terus memberikan taufiq, hidayah, lindungan, pertolongan dan rahmat kasih sayangNya kepada anakku hingga ke akhir  hayat  dan sentiasa dibawah lindungan dan peliharanNya dari mengulangi kesalahan dan kesilapan lalunya ..Semuga anak ku menjadi hamba yang beriman dan bertakwa  dunia akhirat ...aamiin ..

Wahai ibu bapa yang dikasihi, yang senasib dengan ku, berilah bantuan dan kasih sayang kita sepenuhnya kepada anak kita yang bermasalah, ini semua adalah ketentuanNYA jua, doakan mereka dengan kata2 yang baik sentiasa ..mereka bermasalah mungkin disebabkan dosa2 kita yang lalu ..jadi hantarlah mereka ke  "Darul Azzikri" tempat pemulihan yang paling baik dalam pengetahuan saya ..pusat yang bercirikan pendidikan agama menekankan amal ibadah untuk anak2 pemulihannya ..Semuga info ini boleh membantu bagi mereka yang tercari-cari tempat yang terbaik untuk anak mereka yang bermasalah ..

Sekian.

Terima kasih Ustaz Zakwan  dan semua perawat "DARUL AZZIKRI"
Semuga Allah merahmati kalian semua ..aamiin ...

WalLahHu Ta’alaa A’lam...

Oleh :
‘Abdu Dha’if Faqir Haqir

Tengku Ridhuan Al-Azzikri

HUBUNGI KAMI

Sila hubungi kami untuk sebarang pertanyaan atau temujanji di no :

Hamzah : 017-339 1709
Zakwan : 010-219 4111
Suhazri : 013-2016017

FACEBOOK BADGE

Labels

  • (33)
  • (43)
  • (3)
  • (10)
  • (4)
  • (2)
  • (12)
  • (1)
  • (4)
  • (18)
  • (16)
  • (2)
  • (1)
  • (1)
  • (2)
  • (3)
  • (1)
  • (2)
  • (11)
  • (1)
  • (4)
  • (2)
  • (3)
  • (65)
  • (1)
  • (10)
  • (10)
  • (83)
  • (10)
  • (11)
  • (10)
  • (6)
  • (2)
  • (24)
  • (1)
  • (2)
  • (5)
  • (4)
  • (4)
  • (3)
  • (24)
  • (1)
Darul Azzikri Back to Top

LANGGANAN EMAIL

Dapatkan post/artikel terkini dengan melanggan melalui email. Setiap post/artikel terbaru akan dihantar terus ke email anda.

Enter your email address:

Delivered by : FeedBurner

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net

Ping your blog, website, or RSS feed for Free

POST TERKINI

DAFTAR SENARAI

BlogMalaysia.com SEO Stats powered by MyPagerank.Net

Free Web Directory And Free Back link

POST PALING POPULAR