Paparan Terbaik Dengan IE7 dan Firefox 3.0 Keatas / Best View With IE7 and Firefox 3.0 and Above

AHLAN WA SAHLAN!

PESANAN!

Pastikan anda BOOKMARK
DARUL AZZIKRI
untuk mengikuti perkembangan isu
yang dibangkitkan serta
komen-komen dari pengunjung

TRANSLATOR

PELAWAT

Bermula Dari 27/04/2010
Anda Pengunjung Ke:

web page counter

SERTAI KAMI

Klik icon untuk baca melalui FEED

Subscribe in a reader
09 May 2010

Darul Azzikri PostHeaderIcon BAGAIMANA MENGENAL ALLAH?

BAGAIMANA MENGENAL ALLAH?
Kupasan Tauhid 3 Serangkai

Bagaimana untuk kita mengenal Allah Yang Maha Pencipta yang telah menciptakan kita dan seluruh alam ini? Mengenal Allah adalah sesuatu yang amat penting yang terangkum didalam ilmu Tauhid. Kita sering di ingatkan atau diajar untuk mengenal Allah adalah melalui Tauhid Rububiyah, Uluhiyah dan Asma’ Wa Sifat (sila rujuk artikel Tauhid Tiga Serangkai). Ilmu tauhid pula adalah ilmu asas yang pertama didalam islam. Tanpa ilmu tauhid tidak mungkin kita boleh memahami dan berpegang teguh kepada Rukun Iman yang enam.

Rukun iman yang pertama adalah PERCAYA KEPADA ALLAH, tetapi bagaimana untuk kita yakin dan percaya wujudnya Allah? Melalui apa kita dapat membuktikan Allah itu benar-benar wujud dan DIA-lah yang menciptakan kita dan seluruh alam semesta ini? Rukun iman yang pertama ini amatlah berkait rapat dengan Rukun Islam yang pertama iaitu mengucap dua kalimah syahadah. Tidak boleh dipisahkan lansung kerana ia adalah asas keislaman kita.

Apabila seseorang itu telah melafazkan kalimah syahadah ini, maka dikira atau diterima sebagai islam. Sedar atau tidak, tahu atau tidak kalimah syahadah ini adalah kalimah SUMPAH atau AKUJANJI kita. Kepada siapa kita bersumpah dan kepada siapa kita melafazkan aku janji ini? Pernahkah kita bertanya atau mempersoalkannya pada diri kita sendiri? Mungkin anda akan bertanya mengapa perlu ditanya kepada siapa kita bersumpah atau kepada siapa kita beraku janji? Bukankah syahadah itu lafaz kalimah kepada Allah?

Pokoknya ialah kita wajib tahu MENGAPA dan KENAPA kita bersumpah. Kalimah syahadah ini adalah IKRAR, SUMPAH atau AKUJANJI kita kepada “DIRI” sendiri yang mengatakan Allah itu WUJUD, ADA, atau BENAR dan kitalah juga yang mengaku dengan melafazkan IKRAR, SUMPAH atau AKU JANJI Muhammad itu Pesuruh/Rasul Allah.

Kupasannya:

Maknanya :
“Aku naik saksi/jadi saksi/bersaksi/menyaksikan/sebagai saksi/bersumpah/berikrar Tiada Tuhan Melainkan Allah dan Aku naik saksi/jadi saksi/bersaksi/menyaksikan/sebagai saksi/bersumpah/berikrar Muhammad itu Rasul/Pesuruh/Pemyampai Allah.”

Walau berbagai tafsiran dibuat tetapi maknanya tetap sama dan kita yang melafaz, kita yang berikrar, kita yang bersumpah dan kita yang berakujanji, Persoalannya ialah, makna lafaz ikrar, sumpah dan akujanji kita itu. Apakah ertinya kita bersumpah, berjanji dan berikrar tetapi mengetahui, tidak memahami dan tidak pula menyaksikannya? Allah itu bersifat ghaib maka bagaimana kita bersumpah dan mengaku kepada sesuatu yang ghaib yang tidak dapat dilihat? Benarkah Allah tidak dapat dilihat? Bagaiman untuk kita melihat Allah supaya lafaz ikrar,sumpah atau akujanji kita tidak jadi palsu dan kita tidak jatuh munafik?

Sebagai contoh sekiranya kita dipanggil sebagai saksi dalam mahkamah dan di hadapan hakim, kita diminta memberi kesaksian (keterangan) tentang sesuatu fakta kes. Maka kita membuat pengakuan melihat kejadian kes dan kerana itulah kita dipanggil menjadi saksi. Iaitu kita memberikan keterangan berdasarkan apa yang kita lihat dan yakin kebenarannya. Sekiranya kita memberi pengakuan sedangkan kita tidak berada ditempat kejadian kes, maka kita adalah seorang saksi yang pendusta dan penyaksian kita adalah bohong. Malahan sepatutnya kita tidak dipanggil kerana tidak terlibat lansung dengan kejadian kes.

Samalah juga halnya tentang adab dan syarat perkahwinan perlu ada saksi yang melihat ijabkabul dijalankan barulah nikah itu dikira sah sama juga dengan halnya apabila kita ingin menangkap orang berbuat maksiat perlu ada 4 orang saksi yang melihat kejadian maksiat berkenaan barulah boleh ditangkap pesalahnya.

Begitu juga halnya dengan syahadah ini, apabila kita melafazkan tanpa melihat maknanya kita telah melakukan sumpah PALSU! Makanya jadilah kita orang yang munafik. Yang melafaz ikrar, sumpah dan akujanji tanpa melihat bukti, maka sahkah lafaz kita tadi? Cubalah kita fikirkan kenapa semua Nabi-Nabi dan Rasul-Rasul Allah itu sanggup bersusah payah dan sanggup pula mati kerana menyebarkan agama Allah ini? Adakah mereka sanggup melakukan semuanya tanpa meihat bukti terebih dahulu? Bagaimana mereka mengetahui dilantik sebagai Nabi atau Rasul Allah tanpa melihat Allah? Fikirkan pula kenapa Sahabat-Sahabat sanggup bersusah-payah dan bermati-matian berjuangan bersama Muhammad Rasullullah S.A.W? Adakah mereka bodoh dan mengikut membuta tuli tanpa menyaksikan demi keyakinan mereka? Demi membenarkan usha-usha dan perjuangan mereka?

Cukupkah kita mengenal Allah dengan Asma’Ul Husna atau dengan Sifat 20 sahaja?

Contohnya:
Sekiranya saya menceritakan kepada anda tentang almarhum bapa saya. Namanya Mohd Yusof.
Kenal Pada Nama:
Usop Rimau
Usop Jonggang
Usop Kengkang
(Berdasarkan pada panggilan orang pada sifat fizikal)

Kenal Pada Sifat:
Rambut tipis beralun
Misai jarang
Panas baran
Bersuara kuat (ketiaka bercakap)
Suka tolong orang

Dapatkah anda membayangkan keadaan almarhum bapa saya? Atau benarkah apa anda bayangkan itu adalah bapa saya? Bagaimana anda boleh yakin itulah bapa saya? Bagaimana kita boleh yakin atau pasti tentang sesuatu itu tanpa bukti atau melihat sendiri?

Contoh lain:
Jika anda menemui seseorang dan dia mengaku mempunyai wang sebanyak RM1juta percayakah kita pada orang itu tanpa melihatnya terlebih dahulu?

Jadinya bagi kita sebagai umat islam perlulah mengetahui makna syahadah itu mencari bukti syahadah itu kerana kita yang melafazkannya untuk diri kita sendiri. Jangan menipu diri sendiri dengan melafazkan sesuatu sumpah atau ikrar tanpa mengetahui kebenarannya sehingga jatuh munafik. Carilah ilmu dan jalan sehingga kita benar-benar yakin pada kalimah syahadah yang kita lafazkan sebagai tanda menjadi islam. Inilah asas pertama kita sebagai islam. Perkara pertama didalam Rukun Islam yang lima dan Rukun Iman yang enam.

Jadilah islam yang benar-benar islam dan bukan islam munafik. Jadilah islam yang bersaksi dan menjadi saksi bukannya islam pak turut yang tidak tahu dan tidak mengerti.

InsyaAllah, apabila kita betul-betul sudah mengenal Allah pasti kita tidak akan melakukan perkara yang ditegah-NYA dan meninggalkan perkara yang dilarang-Nya.

Wallahhu A’lam...

Artikel Berkaitan:

blog comments powered by Disqus

SEARCH

Loading...

HUBUNGI KAMI

Sila hubungi kami untuk sebarang pertanyaan atau temujanji di no :

Hamzah : 017-3391709
Sobri : 019-6735320
Untuk memperbaiki mutu artikel blog ini, kami amat mengalu-alukan undian anda.

FACEBOOK BADGE

Labels

  • (33)
  • (43)
  • (3)
  • (10)
  • (4)
  • (2)
  • (12)
  • (1)
  • (4)
  • (15)
  • (16)
  • (2)
  • (1)
  • (1)
  • (2)
  • (3)
  • (1)
  • (2)
  • (11)
  • (1)
  • (4)
  • (2)
  • (3)
  • (63)
  • (1)
  • (10)
  • (10)
  • (66)
  • (10)
  • (11)
  • (10)
  • (6)
  • (2)
  • (24)
  • (1)
  • (2)
  • (5)
  • (4)
  • (4)
  • (3)
  • (24)
  • (1)
Darul Azzikri Back to Top

FOLLOWERS

LANGGANAN EMAIL

Dapatkan post/artikel terkini dengan melanggan melalui email. Setiap post/artikel terbaru akan dihantar terus ke email anda.

Enter your email address:

Delivered by : FeedBurner

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net

Ping your blog, website, or RSS feed for Free

POST TERKINI

DAFTAR SENARAI

BlogMalaysia.com SEO Stats powered by MyPagerank.Net

Free Web Directory And Free Back link

POST PALING POPULAR